Destinasi Asia-Pasifik – Pusat Pariwisata Abad 21

Sektor perjalanan terlihat optimis untuk wilayah Asia-Pasifik?

Menurut sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2013, tahun tersebut baik untuk pariwisata internasional dan terkuat untuk tujuan wisata di kawasan Asia Pasifik – Asia mengalami pertumbuhan enam persen. Apalagi jumlah wisatawan internasional meningkat 14 juta hingga mencapai 248 juta. Asia Tenggara (sebagai sub-kawasan Asia-Pasifik) mencatat peningkatan 10 persen. China muncul dengan rekor jumlah kedatangan turis internasional pada tahun 2013, yaitu 55,69 juta. Industri pariwisata Asia mempekerjakan 65 juta orang dan mendukung satu dari 12 pekerjaan – melebihi industri seperti jasa keuangan.

Tak perlu dikatakan, pertumbuhan ini juga menghasilkan penciptaan 1 juta pekerjaan baru dan menyumbang USD2 triliun dalam kontribusi terhadap PDB, setara dengan kira-kira sembilan persen dari produk domestik bruto (PDB) kawasan itu. Ini menandakan bahwa saat ini, sektor ini mempekerjakan sekitar 65 juta orang dan mendukung satu dari 12 pekerjaan – melebihi industri seperti jasa keuangan.

Apa yang dibawa pariwisata ke meja

Dengan semakin banyaknya wisatawan asing yang menjelajahi berbagai kota di kawasan Asia-Pasifik sebagai tujuan liburan, manfaatnya melimpah.

Pertumbuhan ekonomi

Kontribusi sektor perjalanan dan pariwisata terhadap PDB kawasan ini diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,4 persen per tahun pada tahun 2024. Lebih banyak peluang kerja juga akan muncul di sektor-sektor seperti perhotelan, maskapai penerbangan, G20 jasa transportasi dan restoran, dan lain-lain. Pada 2014, perjalanan dan pariwisata akan mencakup 79 juta pekerjaan.

Manfaat sosial

Saat industri pariwisata semakin matang, platform media sosial membuat kemajuan. Sebagian besar platform online ini, termasuk forum online dan blog perjalanan, semakin banyak digunakan oleh perusahaan untuk menyebarkan informasi kepada audiens yang lebih luas. Tak perlu dikatakan, media sosial mengarah pada kesadaran yang lebih besar tentang perjalanan di antara orang Asia. Ini telah menjadi salah satu faktor yang mendorong lonjakan perjalanan udara hemat di Asia Tenggara.

Ramah lingkungan

Pariwisata berkelanjutan muncul sebagai salah satu pendorong utama pertumbuhan sektor ini. Anggota kelompok Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) sedang melakukan upaya bersama menuju masa depan yang berkelanjutan di bidang pariwisata. Kelompok Kerja Pariwisata APEC adalah sebuah inisiatif untuk membantu mendorong pertumbuhan perjalanan dan pariwisata di kawasan ini.

Dimana peluangnya?

Karena kawasan Asia-Pasifik menjadi tujuan liburan yang semakin populer, secara bertahap ia muncul sebagai pemimpin di panggung pariwisata global.

Bagaimana evolusi ini berlangsung?

Munculnya segmen wisatawan baru

Perubahan yang jelas sedang berlangsung dalam preferensi wisatawan di mana pendekatan yang disesuaikan akan memenuhi kebutuhan perjalanan mereka. Hal ini telah memunculkan serangkaian kategori untuk pelancong di bawah pelancong bisnis wanita, pelancong bisnis kecil, wisatawan yang berkunjung ke teman dan keluarga serta wisatawan senior, belum lagi wisatawan lesbian dan gay atau LGBT. Kesadaran yang berkembang akan permintaan tersegmentasi ini akan menciptakan peluang bagi penyedia layanan untuk menghasilkan penawaran yang lebih bertarget.

Kemajuan teknologi di wilayah tersebut

Transaksi online dan perangkat seluler muncul sebagai media utama untuk pemesanan perjalanan. Di negara-negara seperti Thailand dan Indonesia, fase internet tetap standar telah berkembang menjadi penggunaan internet yang berpusat pada perangkat seluler. Karenanya, menjadi penting bagi agen dan penyedia layanan perjalanan untuk mendukung solusi seluler atau menjadi usang.

Selain itu, media sosial kini muncul sebagai media informasi dan pengaruh keputusan yang kuat. 61% orang Indonesia menyebutkan bahwa mereka menggunakan media sosial selama perjalanan sebagai sarana untuk mencari nasihat dari teman dan kontak.

Kontrol kapal pesiar

Konsumen berusia 18-30 tahun menunjukkan minat yang kuat pada liburan kapal pesiar.

Banyak pelancong telah menyatakan minatnya pada liburan kapal pesiar – dengan minat terkuat dikutip oleh kelompok usia 18-30 tahun. Ini merupakan peluang pasar bagi agen perjalanan. Tapi infrastruktur menahan industri pelayaran. Banyak terminal di wilayah tersebut kekurangan kapasitas untuk menampung kapal yang lebih besar.

Pertumbuhan maskapai murah

Kelas menengah global berkembang pesat dan diperkirakan akan mencapai 2,1 miliar pada tahun 2030. Sebagian besar peningkatan datang dari Indonesia, India, dan Cina. Menurut penelitian pada tahun 2013, 47% pelancong rekreasi telah mengambil setidaknya satu penerbangan internasional dengan maskapai hemat dalam 12 bulan terakhir.

Tantangan di depan

Industri perjalanan Asia-Pasifik sepertinya menghadirkan banyak peluang bisnis. Bisakah pertumbuhan dipertahankan?

Mempermudah akses perjalanan di negara-negara Asia-Pasifik

Karena pemerintah Asia fokus pada integrasi ekonomi melalui perdagangan dan liberalisasi investasi, perjalanan antar negara akan meningkat. Indikator kuat dari liberalisasi adalah peningkatan perjanjian perdagangan bebas bilateral (FTA). Dengan hanya 53 di tahun 2000, sekarang ada 250 FTA dalam berbagai tahap pengembangan per September 2012. Liberalisasi lebih lanjut sedang berlangsung kartu. Pemerintah Asia menurunkan hambatan perdagangan melalui perjanjian multilateral AEC, RCEP dan TPP. Salah satu hambatan yang dapat ditangani oleh perjanjian perdagangan adalah mengurangi pembatasan visa. Ini merupakan hambatan besar bagi industri ini, terutama dalam hal menangkap permintaan dari China dan India, karena wisatawan China dan India cenderung memerlukan visa untuk sebagian besar tujuan di wilayah ini.

Kurangnya infrastruktur

Perbaikan infrastruktur diperlukan, terutama untuk industri pelayaran. Meskipun terminal kapal pesiar pelabuhan rumah sedang dibangun, wilayah tersebut kekurangan terminal yang dapat menampung kapal-kapal besar dan lebih modern. Selain itu, untuk memenuhi potensi wisata keluar dari China dan India, peningkatan kapasitas maskapai penerbangan, peningkatan infrastruktur bandara, dan kebijakan visa yang kurang ketat perlu ditangani.

Meningkatkan pengalaman pelanggan

Merangkul teknologi untuk menjangkau segmen target dan meningkatkan pengalaman pelanggan online telah menjadi faktor keberhasilan kompetitif yang penting. Penyedia layanan perlu memahami bahwa keberadaan web sangatlah penting karena wisatawan sering menggunakan internet untuk melakukan pemesanan perjalanan. Mereka juga membaca rekomendasi di media sosial (sering di perangkat seluler) sebelum memilih tujuan liburan. Penyedia layanan menghadapi tekanan untuk meningkatkan peringkat mereka di platform media sosial dan forum online karena semakin banyak wisatawan yang mencari validasi dari komunitas online daripada saran dari sumber tradisional.

Krisis sumber daya manusia

Meskipun terjadi ledakan di sektor perjalanan, investasi pada sumber daya manusia tampaknya tertinggal dari investasi di infrastruktur seperti hotel dan bandara. Menurut sebuah laporan pada tahun 2014, diperkirakan akan terjadi kekurangan delapan juta pekerjaan dalam 15-20 tahun mendatang.

Tren yang akan datang dalam perjalanan

Melayani berbagai jenis wisatawan menjadi agenda besar penyedia layanan perjalanan karena pendekatan satu atap tidak lagi praktis. Beberapa tren yang akan datang meliputi:

Fokus pada milenial

Dampak tumbuhnya generasi milenial tidak dapat disangkal di wilayah ini. Kebanyakan dari mereka termasuk dalam kelompok usia 18 – 30 tahun dan jauh lebih beragam secara etnis dibandingkan dengan generasi lain. Mereka masih muda dan memiliki semangat untuk menjelajahi dunia. Beberapa karakteristik utama kaum milenial adalah preferensi kota daripada tujuan resor, kemungkinan bepergian untuk mengejar hobi favorit, dan berkeliaran dengan teman-teman dari kelompok usia yang sama secara terorganisir.

Warga senior

Berlawanan dengan kepercayaan populer, para lansia tidak kurang tertarik untuk bepergian. Mereka tidak hanya antusias tetapi juga sangat menuntut. Layanan pelanggan adalah komponen penting dari pengalaman perjalanan mereka.

Cicipi kemewahan

Karena jumlah jutawan terus bertambah, begitu pula jumlah rumah tangga AS yang makmur – dengan peningkatan dari 10,5 juta pada tahun 2012 menjadi 20,5 juta pada tahun 2020. Hal ini telah memicu munculnya liburan mewah. Sektor khusus ini akan didominasi oleh AS, Jepang, dan Eropa, tetapi permintaan yang signifikan akan datang dari China, India, dan Timur Tengah di masa mendatang.

Di sisi lain, wisatawan mewah aktif menulis ulasan hotel, mewakili 52 persen dari semua ulasan hotel secara global antara tahun 2012 dan 2014 – menambahkan segmen minat lain yang ditargetkan.

Bergerak kedepan

Industri perjalanan kawasan Asia Pasifik tumbuh dengan pesat, membawa manfaat ekonomi, sosial, dan lingkungan. Banyak peluang telah muncul bagi investor dengan munculnya segmen perjalanan baru, kemajuan teknologi, dan industri kapal pesiar yang belum terlayani, di samping pertumbuhan fenomenal maskapai penerbangan hemat, yang telah membuka tujuan wisata Asia bagi wisatawan hemat.

Pada saat yang sama, tantangan tetap ada. Infrastruktur kurang berkembang dan terlalu banyak penyedia layanan perjalanan yang tidak cukup membedakan penawaran mereka berdasarkan segmen. Milenial, senior, dan luxury traveller, misalnya, memiliki kebutuhan dan keinginan yang sangat berbeda saat berwisata. Dan sebagian besar pelaku industri belum sepenuhnya memanfaatkan peningkatan penggunaan internet seluler yang luar biasa di wilayah ini.

Ke depannya, industri pariwisata di Asia kemungkinan akan bergerak ke tahap pematangan, ketika penawaran yang lebih terdiferensiasi dan tersegmentasi mulai bermunculan, baik online maupun offline. Kita dapat mengharapkan bagian kota wisata besar yang berbeda untuk semakin fokus pada segmen wisata yang berbeda. Kita juga dapat berharap bahwa badan promosi pariwisata nasional akan semakin berusaha memposisikan negaranya untuk melayani berbagai segmen wisatawan domestik maupun domestik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *