Studi menemukan 40% mahasiswa kecanduan ponsel cerdas mereka

University College London menerbitkan sebuah penelitian hari ini yang menunjukkan jumlah yang mengejutkan (atau melegakan, tergantung bagaimana Anda melihatnya) dari mahasiswa universitas modern yang bisa kecanduan smartphone mereka. Studi tersebut menyelidiki hubungan antara kecanduan smartphone dan kualitas tidur pada 1.043 orang berusia 18 hingga 30 tahun. Itu meminta orang dewasa muda mengisi kuesioner kecanduan ponsel cerdas, menyelesaikan Indeks Skor Kualitas Tidur Pittsburgh yang disesuaikan, dan menjawab pertanyaan baik secara langsung maupun online selama 40 hari sebelum jawaban dievaluasi.

Penelitian tersebut menghasilkan kesimpulan yang menunjukkan bahwa 39% orang dewasa muda mungkin kecanduan ponsel, game terbaru dan menderita kurang tidur karenanya. Itu memperhitungkan jumlah jam peserta menggunakan ponsel mereka setiap hari, mengukur pola tidur, dan mencatat penurunan dalam bersosialisasi serta perasaan negatif seperti kecemasan ketika subjek jauh dari ponsel cerdas mereka. 
Studi tersebut menyatakan:
” Prevalensi keseluruhan kecanduan smartphone adalah 38,9% (95% CI: 35,9-41,9%; n = 406 / 1.043).. Ini termasuk 35,7% laki-laki yang kecanduan dan 40,1% perempuan (Tabel 3) Bagi peserta yang berusia di bawah 21 tahun, 42,2% menunjukkan kecanduan ponsel cerdas, dibandingkan dengan 34,2 dan 28,0% peserta berusia 22-25 tahun, dan lebih dari 26 tahun, masing-masing. Dari peserta yang menggunakan ponsel cerdas mereka selama 2 jam atau kurang per hari, 20,3% kecanduan, dibandingkan menjadi 53,9% dari mereka yang menggunakannya selama lebih dari 5 jam. Dari mereka yang berhenti menggunakan perangkat mereka lebih dari satu jam sebelum waktu tidur, 23,8% menunjukkan kecanduan, dibandingkan dengan 42,0% dari mereka yang berhenti <30 menit sebelum waktu tidur. “
Studi tersebut mengklaim bahwa “instrumen kecanduan yang divalidasi harus digunakan untuk menangkap fenomena [kecanduan] ini.” University College London tampaknya telah melakukan yang terbaik untuk menggunakan indeks profesional dan bersertifikat untuk mengukur secara objektif setiap faktor yang digunakan untuk mendiagnosis apa yang termasuk “kecanduan”, dan merujuk 47 studi lain yang diterbitkan sebelumnya tentang subjek tersebut. Jika tidak ada yang lain, penelitian ini setidaknya harus membawa kesadaran tentang seberapa banyak kita menatap layar ketika kita bisa melakukan hal-hal yang lebih baik, dan penelitian tersebut secara obyektif menghubungkan bahwa lebih banyak waktu di depan layar (terutama di malam hari) menyebabkan tidur yang lebih buruk — yang mana kita semua mungkin bisa bekerja untuk meningkatkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *